Intelektual Masyarakat Membangun by Syed Hussein Alatas Online

Intelektual Masyarakat Membangun
Title : Intelektual Masyarakat Membangun
Author :
Rating :
ISBN : 9789836299550
Language : English
Format Type : Hardcover
Number of Pages : 159

KAUM intelektual yang lazimnya memegang peranan penting dalam masyarakatnya, telah gagal dalam memainkan peranan yang diharapkan di berbagai masyarakat berkembang. Di satu pihak, berbagai sebab telah menentukan kualitas mereka yang rendah – seperti lingkungan, lembaga pendidikan, dan rasa puas diri yang berlebihan. Di pihak lain, sebagian mereka merasa kecewa dan tidak berKAUM intelektual yang lazimnya memegang peranan penting dalam masyarakatnya, telah gagal dalam memainkan peranan yang diharapkan di berbagai masyarakat berkembang. Di satu pihak, berbagai sebab telah menentukan kualitas mereka yang rendah – seperti lingkungan, lembaga pendidikan, dan rasa puas diri yang berlebihan. Di pihak lain, sebagian mereka merasa kecewa dan tidak berguna bagi masyarakatnya, sehingga bersikap pasif atau bahkan meninggalkannya. Lain pula mereka yang disebut kaum intelegensia – orang-orang yang pandai berpikir tetapi bodoh dan lemah secara politis. Dan orang-orang bebal, yang merasa bekerja untuk memajukan masyarakatnya tetapi tidak menggunakan ilmu.BUKU ini memaparkan sebab-musabab, ciri-ciri, kebutuhan dan peranan yang perlu dimainkan oleh kaum intelektual dalam masyarakat berkembang dengan contoh Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, India, Pakistan, Rusia dan berbagai negara berkembang lainnya, dalam perbandingan dengan masyarakat negara maju.


Intelektual Masyarakat Membangun Reviews

  • Nuruddin Azri

    Dahsyat juga penulis buku ini sehingga dijadikan rujukan oleh Edward Said dalam penghasilan buku Orientalism. Jarang sekali buku-buku tulisan ilmuan Asia dijadikan rujukan oleh orang luar. Selain membawa persoalan peranan intelektual dalam masyarakat (sedikit berbeza dengan syarahan Said dalam buku Representations of Intellectual) dan masalah golongan elit yang dikuasai oleh golongan pandir (jika istilah ini tidak terlalu kasar dan difahami menurut konteks yang dimaksudkannya), penulis juga meng [...]

  • Ahmad Abdul Rahim

    Fokus utama buku ini adalah golongan intelektual dalam konteks negara membangun. Metode yg digunapakai adalah sosiologi pengetahuan (sociology of knowledge). Penulis mengkaji fenomena golongan intelektual dengan rujukan salingan terhadap kesannya kepada masyarakat sosial.Jadi, dalam buku ini fenomena golongan intelektual dihuraikan dengan topik seperti apakah itu intelektual, apakah peranan mereka, bilakah intelektual muncul, apakah kerugian yang berlaku apabila golongan intelektual ini tidak be [...]

  • ainunsailah

    Hampir sebulan saya memaksa diri membaca buku ini. Bacaan atas dasar keperluan bukan kegemaran. Ya. Harus dibaca oleh semua anak mahasiswa. Ternyata masalah yang berlaku lama dulu masih terus berlaku hingga hari ini menjadikan buku ini relevan sepanjang zaman. Golongan pandir yang menguasai pemerintahan. Kaum elit dominan. Intelektual yang diketepikan. Lalu jadilah Malaysia cuma negara membangun. Buku untuk berfikir. Bacalah.

  • Naqiuddin Ansarullah

    Review buku 'Intelektual Masyarakat Membangun', Syed Husein Alattas.Meluang sedikit masa, menulis review tentang adikarya pemikir Melayu, Syed Husein Alattas, bertajuk Intelektual Masyarakat Membangun, terjemahan dari bahasa asalnya, bahasa Inggeris, 'Intellectuals In Devoloping Societies'.Tema utama bawaan penulis melalui karya sarat idea ini ialah, mengajukan kepentingan kepimpinan dan kefungsian kaum intelektual dalam sesebuah masyarakat yang sedang membangun dan halangan-halangan daripada re [...]

  • Sarip Dol

    Alhamdulillah berjaya menutup 2015 dengan buah tangan yang masyhur ini daripada Syed Hussein Alatas. Sejujurnya aku nak beri 5 bintang, tapi kerana ada beberapa perbahasan yang aku kurang faham, aku kurangkan satu takut terbeban dengan julukan 'Sarip's Favorite Book'.Bagaimanapun, aku sangat-sangat kagum dengan al-marhum penulis. Buku ini betul-betul memuaskan definisi sebuah 'buku' bagi aku iaitu punyai satu gagasan pusat, digarap dengan berkesan pada pelbagai sudut dan setiap hujahnya berkesin [...]

  • Akmal A.

    Walaupun 30 tahun sudah diterbitkan buku ini masih lagi relevan lagi untuk dibaca buat generasi sekarang. Sungguhpun penulis telah menegur keadaan ini telah lama, tetapi macam biasa golongan pandir (para politik) akan sentiasa mengekalkan kepandiran mereka. Hasilnya sekarang rakyat Malaysia sekarang terhimpit dengan banyak masalah sosial yang bernanah - korupsi, nepotisme, brain drain dan panjang lagi kalau mahu dituliskan disini. Kita boleh lihat kedudukan Singapura sekarang walaupun tidak memp [...]

  • Akuismeudy

    Tempo pembacaan aku bagi naskah ini lebih laju jika nak dibandingkan masa aku baca naskah pertama Syed Hussein Alatas, Mitos Pribumi Malas. Mungkin dah mula adapt gaya penulisan Almarhum. Habis baca buku ni, secara kesimpulannya apa yang aku rasa adalah inferior. Ciri-ciri oblomov, bebalisme dan pandir memberi satu tamparan pada aku. Prof Syed Hussein Alatas, memberikan definisi, ciri-ciri, fungsi intelektual dengan jelas dan mudah untuk difahami. Melihat kepada keseluruhan konsep intelektual, k [...]

  • Kamalia Ramlan

    ‘Jika semangat intelektual menjalar ke rumah-rumah, maka ia akan mempengaruhi golongan muda. Apabila mereka kemudian menjadi dewasa dan menyebar ke dalam pentadbiran, dagang dan industri, maka semangat ini akan berguna sekali lagi bagi mereka’.- Intelektual Masyarakat Membangun (Syed Hussein Alatas)Ini merupakan buku paling ‘seram’ aku pernah baca untuk tahun ini. Banyak perkara berlegar dalam fikiran. Adakah aku termasuk dalam golongan bebal seperti mana yang dimaksudkan dalam buku ini? [...]

  • Mohd Sufian

    Edisi terjemahan buku ini dalam bahasa melayu kurang menyengat, mungkin sebab itu penyampaiannya agak tidak tersusun. Namun begitu saya habiskan juga membacanya kerana tertarik buah fikiran prof syed hussein. Alhamdulillah, kebanyakan poin2 beliau dapat saya garap tetapi 'geram' melihat terjemahan bahasa yang amat lemah dan cincai. Saya berharap sungguh agar DBP memperbaiki terjemahan buku ini agar lebih mudah untuk dibaca dan dicerna.

  • Damaisuria

    Apabila golongan yang disebut penulis sebagai pandir atau bebalisme begitu dominan menembung kumpulan intelektual sehingga menyebabkan keberadaan kumpulan intelektual ini tenggelam di arus zaman, sedangkan keberadaan mereka begitu penting dalam masyarakat, amat berharga bagi kemajuan sesebuah negara untuk membangun dan maju. Namun signifikan dari itu, sesebuah tamadun itu dikhuatiri akan terus layu dan terpinggir dalam segenap dimensi lapangan malah ada ketikanya mengambil masa yang lama untuk k [...]

  • Muhammad Iqbal

    Antara aspek terpenting dalam pembentukan masyarakat intelektual adalah kaum elit yang terkehadapan dan memahami kepentingan nilaian intelek dalam pembangunan negaraPerlu juga diperhatikan pada penghuraian golongan pandir dan bebalisme yang mempengaruhi rakyat, pemimpin mahupun intelegensia yang menjadi tentangan kepada kaum Intelektual

  • Amirul Mohamed

    Memberi pencerahan dan mengenali situasi keadaan. Buku ini masih relevan sehingga sekarang walaupun dituliskan berdekad lama dulu.

  • Ahmad

    Terjemahan Bahasa Melayunya tidak begitu menyengat untuk difahami secara menyeluruh. Saya fikir, perlu mencari teks asal dalam Bahasa Inggeris.

  • Jiwa Rasa

    walaupun ditulis hampir 40 tahun dahulu, kandungannya tetap relevan buat masa kini.